Isnin, 21 Disember 2009

MENYAMBUT AWAL MUHARRAM 1431H TAHUN ISLAM

Muharram merupakan bulan pertama dalam tahun Islam (Hijrah). Sebelum Hijrah Rasulallah dari Mekah ke Yathrib kiraan bulan dibuat mengikut tahun masihi. Hijrah Rasulullah telah memberi kesan besar kepada Islam samada dari sudut dakwah Rasulullah, ukhuwwah & syiar Islam itu sendiri.Pada asasnya, Muharram membawa maksud "diharamkan" atau "dipantang" iaitu Allah SWT melarang melakukan peperangan atau pertumpahan darah. Namun demikian larangan ini ditamatkan setelah pembukaan Mekah. (Al Baqarah 91).Sejak pemansuhan itu, umat Islam boleh melaksanakan tugas & ibadat harian tanpa terikat lagi dengan larangan tersebut.

DIANTARA AMALAN YG DISUNATKAN DLM BULAN MUHARAM :

1. Berpuasa.

Maksud Hadis:Brgsiapa berpuasa satu hari dalam bulan Muharram pahalanya seumpama berpuasa 30 tahun.


Maksud Hadis:Brgsiapa yg berpuasa tiga hari dalam bulan Muharram iaitu hari Khamis, Jumaat & Sabtu, Allah tulis padanya pahala seperti mana beribadat selama 2 tahun.


2. Banyakkan amal ibadat seperti solat sunat, zikir & sebagainya.
3. Berdoa akhir tahun pada hari terakhir bulan Zulhijjah selepas Asar sebanyak 3X
4. Berdoa awal tahun pada 1 Muharram selepas Maghrib 3X

Abul-Laits Asssamarqandi meriwayatkan dgn sanadnya dr Ibnu Abbas RA berkata: Nabi SAW bersabda yg bermaksud;

Barangsiapa yg berpuasa pada hari Assyuuraa' yakni 10 Muharram, maka Allah akan memberikan kepadanya pahala 10,000 malaikat; dan barangsiapa yg puasa pada hari Assyuuraa', maka akan diberikan pahala 10,000 org Haji dan Umrah, dan 10, 000 org mati syahid; dan siapa yg mengusap kepala anak yatim pada hari Assyuuraa', maka Allah akan menaikkan dgn rambut satu darjat. Dan barangsiapa yg memberi buka puasa org mukmin yg berpuasa pada hari Assyuuraa', maka seolah2 memberi buka puasa semua umat Muhammad SAW. dan mengenyangkan perut mereka.


Sahabat bertanya; Ya, Rasulullah, Allah telah melebihkan hari Assyuuraa' dari lain-lain hari.
Jawab Rasulullah: Benar!.

* Allah telah menjadikan langit dan bumi pada hari Assyuuraa',
* dan menjadikan Adam juga Hawa pada hari Assyuuraa';
* dan menjadikan Syurga serta memasukkan Adam di syurga pada hari Assyuuraa';
* dan Allah menyelamatkan dari api neraka pada hari Assyuuraa';
* dan menenggelamkan Fir'aun pada hari Assyuuraa';
* dan menyembuhkan bala Nabi Ayyub pada hari Assyuuraa'
* dan Allah memberi taubat kepada Adam pada hari Assyuuraa';
* dan diampunkan dosa Nabi Daud pada hari Assyuuraa';
* dan juga kembalinya kerajaan Nabi Sulaiman pada hari Assyuuraa';
* dan akan terjadi Qiyamat pada hari Assyuuraa'


Said bin Jubair dari Ibn Abbas r.a. berkata; Ketika Nabi SAW. baru hijrah ke Madinah, mendapatkan kaum Yahudi puasa pada hari Assyuuraa'; maka tanya kepada mereka tentang itu. Jawab mereka; "Hari itu Allah memenangkan Nabi Musa a.s. dari Bani Israil terhadap Fir'aun dan kaumnya. Maka kami puasa kerana mengagungkan hari ini". Maka sabda Nabi SAW.; "Kami lebih layak mengikuti jejak Musa dari kamu". maka Nabi SAW. menyuruh sahabat supaya berpuasa.

Selasa, 24 November 2009

Kelesuan Usrah

Salam Wasilah Ukhuwah Fillah

Saya sering diajukan oleh masalah usrah-usrah yang dikendalikan oleh adik-adik dalam PERPPIS Lahad Datu. Usrah tidak berjalan, naqib atau naqibah tak pandai ‘bawa’, silibus bercelaru – antara persoalan yang berlegar-legar di kalangan ahli usrah, lazimnya. Saya cuba menasihati. Secara peribadi, saya cukup mengagumi kesungguhan adik-adik ini mengendalikan usrah mereka. Sekurang-kurangnya mereka lebih bertuah berbanding saya pada usia mereka kini yang sudah berjinak-jinak dengan usrah untuk menjadikan ISLAM the way of life sebelum kematian tiba.

Usrah (atau apa pun sahaja nama sirnya) haruslah menjadi medan yang menarik dan tidak membosankan. Suasana ini boleh diwujudkan jika antara ahli usrah wujud chemistry untuk saling bahu-membahu dan memerlukan antara satu sama lain. Prinsipnya adalah ukhuwah fillah. Malangnya, ada yang cuba menangguk di air keruh sehingga memecahbelahkan ikatan yang terbina kukuh selama ini. Menerima bula-bulat, apa sahaja yang kita baca, dengar dan lihat, kemudian memuntahkan kembali semua itu tanpa sebarang proses mena’akulan, maka inilah yang dinamakan keBODOHan yang terlampau.

Usrah yang berjaya tidak akan menyebabkan ahli mudah melatah dan melenting hanya kerana khabar angin yang disebarkan oleh orang luar yang baru kita kenali. Apatah lagi jika dalil yang digunakan mengeksploitasikan alam jin sebagai perantara. Khurafat! Seharusnya masalah ini dibincangkan dalam usrah atau mesyuarat rasmi sebagaiman firman-Nya yang bermaksud “...dan bermusyawarahlah dengan mereka dalam urusan itu...” (3:159). Kekuatan bukan dibina atas peribadi tetapi jemaahlah yang menyatukan kita. Kendalikanlah secara rasional, bukan emosional. Itulah sunnatullah dalam berjuang.


Khamis, 24 September 2009

"Don't Ask Me" A Beautiful & Meaningful Song by Muhammad Al-Husayyan

video

Jangan tanyakan aku tentang hidupku

Sesungguhnya ia adalah satu rahsia kehidupan

Ia adalah satu anugerah

Ia adalah satu ujian

Ia adalah dunia yang penuh dengan cita-cita...

Aku telah menjualnya kepada Allah

Kemudian aku berjalan dalam barisan para pembawa petunjuk

Jalan hidupku adalah Al-Quran, pedang dan ujian

Allah telah memberkatinya

Dan para sahabat terdahulu telah melaluinya

Para syuhada telah menyirami jalan ini dengan darah mereka

Maka jadilah ia taman indah yang dikelilingi cahaya...

Sedangkan penghujung perjalananku adalah apa yang meredhakan Allah

Dan apa yang diinginkan-Nya

Keuntungan dengan kemenangan nyata

Atau kesyahidan dan keabadian...

Jika engkau telah berada di muka bumi

Dan engkau telah tahu bahawa umurmu terbatas

Maka jadilah pahlawan dan pembawa petunjuk

Jika tidak maka alangkah buruknya kewujudanmu itu...

Jangan tanyakan aku tentang hidupku

Sesungguhnya ia adalah satu rahsia kehidupan

Ia adalah satu anugerah

Ia adalah satu ujian

Ia adalah dunia yang penuh dengan cita-cita...

Aku telah menjualnya kepada Allah

Kemudian aku berjalan dalam barisan para pembawa petunjuk

Jalan hidupku adalah Al-Quran, pedang dan ujian

Allah telah memberkatinya

Dan para sahabat terdahulu telah melaluinya

Para syuhada telah menyirami jalan ini dengan darah mereka

Maka jadilah ia taman indah yang dikelilingi cahaya...

Sedangkan penghujung perjalananku adalah apa yang meredhakan Allah

Dan apa yang diinginkan-Nya

Keuntungan dengan kemenangan nyata

Atau kesyahidan dan keabadian...

Isnin, 29 Jun 2009

Gambo aciq (hasnida)

comelnya, moga berkekalan ke akhir hayat



"Semoga Allah memberi berkati kepadamu dan atasmu serta mengumpulkan kamu berdua (pengantin laki-laki dan perempuan) dalam kebaikan."


p/s: sorry ana ambik kat friendster,hehhehehhe(jidah).Buat k.mia, kak, bagila gambaq akak satu...

Ahad, 31 Mei 2009

Rehlah Wida'...

Walaupun tidak seberapa, harapnya bermakna.

Sedikit bingkisan, perkongsian bersama.

Nikmatilah...


video

Khamis, 21 Mei 2009

Si kecil Marwan

Pagi itu amat indah. Kawanan burung hitam yang kecil berkicau riang. Marwan mendongak, leka sekali melihat kawanan burung itu berlegar-legar di pepohonan di sebelah rumahnya. Menjadi kebiasaan Marwan, setelah solat subuh di masjid, dia akan duduk di pangkin rumahnya.. Fikirannya ligat menerawang jauh..Hatinya tiba-tiba sayu, kalau satu masa dahulu, abi selalu menemaninya, sama-sama duduk di situ. Kadang-kadang mulut abi tak henti-henti bercerita, kisah nabi, kisah abi waktu kecil-kecil dulu, kisah Israel, si penakluk tanah air Marwan..semuanya masih segar dalam ingatannya..



Marwan : “Abi, hari ni abi keluar berjuang lagi? Bila kita nak menang abi?”
Abi: “InsyaALLAH, selagi Allah masih pinjamkan nyawa, maka selagi itulah kita kena berjuang..”
Marwan : “Tapi abi, Marwan takut nak ikut kawan-kawan Marwan melontar batu. Kita tak ada senjata abi.”
Abi: “Marwan anak abi, jangan fikir kita lemah walaupun kita ditindas setiap hari. Kita sebenarnya kuat daripada mereka, kerana kita tak takut akan mati, bahkan kita berjuang untuk mati syahid. Kita ada Allah Maha Kuasa, doa sebagai senjata..Abi mahu anak abi jadi kuat macam rumput..”
Marwan : “Macam rumput?? Rumput kuatkah abi? Selalu dipijak saja..Tak kuatpun Marwan tengok..”
Abi : “Hmm…cuba Marwan tengok rumput tu..”. Abi berkata seraya menuding jari ke arah rumpunan rumput yang tumbuh meliar. “Rumput walaupun dipijak-pijak, tapi ia tetap tumbuh subur..”


Doom!!! Dentuman itu mengejutkan lamunan panjang Marwan. Terdengar jeritan umi dari dalam rumah. Marwan berlari ke belakang rumah. Terlihat berdozer Israel sedia untuk meranapkan rumah Marwan. Marwan berlari lagi ke depan rumah. Umi keluar dengan adik kecil di dukungan. Marwan takut bila melihat tentera tentera itu memegang senapang yang panjang. Umi tiba-tiba meluru ke arah berdozer, ‘‘Apa yang kalian mahu dari kami ? Hah !!Tidak cukup kah keganasan yang kalian lakukan selama ini ? Suamiku kalian tangkap !Saudaraku kalian bunuh !Kalian memang kejam. Nyah kalian dari sini.!’’ Seorang tentera tiba-tiba melompat turun dan menolak umi dengan kasar. Umi dengan adik di dukungan jatuh ke tanah.


Marwan menangis. Wajah abi terpampang di benaknya. Dia bagai ternampak-nampak abi senyum kepadanya..Tiba-tiba, Marwan berasa mendapat kekuatan yang entah dari mana datangnya. Marwan terpandang sebiji batu yang besar di atas rumput. Bagaikan terdengar abi berbicara kepadanya, ‘‘Jadilah kuat seperti rumput itu Marwan’’. Dia lantas mencapai batu itu dan melontarnya ke arah tentera itu. Pang. Marwan terjatuh. Tembakan si tentera keparat itu menembusi dada kurus Marwan. Sakitnya hanya ALLAH yang tahu. Marwan ternampak abi melambai-lambai kepadanya. Marwan panggil abi..abi..abi..Marwan sebut nama Allah..
Kepada Allah kita datang, kepadaNya jualah kita akan dikembalikan...


Sabarlah umi…
anakmu pergi sebagai syuhada
yakinilah..
pasti akan ada pembelaan dari Allah

Lihatlah senyuman anakmu…
yang berbahagia di sisi Robbi
perginya anakmu pembangkit semangat
jutaan jiwa mukminin…

Biarlah pemergian anakmu menjadi saksi…
kekejaman Yahudi dan Israeli!

Wahai abi..
kini aku disisimu..
berdampingan denganmu
menuju Jannah yang abadi
atas perjuangan kita yang sejati..
mempertahankan Bumi anbiya ini..

Aku tersenyum…
walaupun dijasadku
menempel sejuta luka
yang takan pernah sembuh lagi…

Selamat tinggal semua..
teruskan perjuangan kami
kita akan bertemu di “sana” nanti…

“Teruslah berjuang kaum Mukmin.. kembalikan kesucian al-Aqsa.. kembalikan kesucian al-Aqsa..!! dan buat Yahudi, Ingatlah peristiwa Khoibar! ingatlah peristiwa Khoibar! Pasukan Muhammad akan datang tidak lama lagi!! Kami akan datang! kami akan datang!”

Saudaraku, kita di sini masih lagi berperang dengan masalah hati, masalah kewangan, masalah ukhuwwah dan seribu satu masalah yang remeh, yang kadang-kadang membuatkan kita berasa sudah tidak kuat lagi untuk melangkah, tetapi sebaliknya pula adik-adik kita di sana, saudara seislam yang berpegang dengan aqidah yang sama, mereka telah Allah taqdirkan berperang dengan nyawa dan darah demi Islam tercinta. Maka, usahlah mengeluh kalau kita ditmpa musibah, bangkit, dan teruskanlah melangkah, kerana Allah sentiasa bersama kita. Jadikan kekuatan si kecil Marwan pengajaran terbaik untuk kita!!

Rabu, 6 Mei 2009

Ibu, izinkan aku berjuang..


Semilir yang membawa kenangan di angin lalu
Mencambah secebis kasih di batas rindu
Menambah sengsara di titian sepi
Mengundang rintihan..seksa tanpa suara

Setiap hari si Ibu merintih
Mana anakku yang dulu kubelai penuh kasih?
Mengasuh dan mendidik hingga matang menjelma
Menjadi penenang kalbu melepas rindu

Sedetik demi sedetik
Membawa si Ibu menghampiri penghujung usia
Rindu yang tak tertahan menerpa sentiasa
Hanya doa menjadi pengiring di kala resah
Memohon mengharap redha Yang Esa
Menanti buah hatinya pulang ke riba

Sentiasalah doakan Ibu ayah kita. Mudah-mudahan dalam kesibukan kita membuat program-program Islam, Allah menjaga dan memelihara keluarga kita daripada fitnah dunia dan akhirat..
p/s: Buatlah baik pada Ibu selagi peluang masih ada…

Selasa, 5 Mei 2009

Betulkah kita dah sampaikan DAKWAH?

Ana masih teringat ketika latihan mengajar sem lalu, sorang anak murid ana (non-muslim) bertanyakan pada ana tentang apa tujuan sebenar manusia hidup..Erm, terlintas di fikiran ana, ramai lagi manusia yang tidak tahu matlamat hidup mereka, hatta umat islam sendiri belum tentu dapat jawab persoalan tu. Ana pun cuba mengexplain satu persatu dengan harapan dia faham. Jauh di sudut hati rasa sedih sebenarnya mereka ni sedang mencari-cari sumber cahaya tapi malangnya hanya sedikit orang yang sudi memimpin tangan mereka bagi memudahkan mereka mendapatkan cahaya itu.. Kesian betul anak-anak Sabah ni, banyak lagi tempat yang dakwah islam masih belum sampai.


“Kalau bukan kerana hidayah Allah, sudah tentu saya tak akan masuk islam! kerana tidak ada sorang pun orang Islam yang ajak saya dan sampaikan islam kepada saya”


..Tersentap hati saya bila mendengar cerita sorang ustazah tentang pengakuan sorang mualaf bekas penganut SIB. Betulkah?..(Ya ALLAH, macam mana aku nak berdepan denganMu sedang amanahku sebagai Khalifah, untuk sebarkan Islam belum lagi aku laksanakan?)..Kita sebenarnya belum lagi dikatakan berdakwah sekiranya kita tidak menyampaikan Islam kepada orang yang bukan Islam, sebaliknya kita masih lagi dalam kerja-kerja meng”islah”kan orang islam supaya mereka menjadi lebih baik.


“Eh ustaz, takde keja lain ka selain memancing hujung minggu ni? Asyik-asyik tengok rupa ustaz di sini..”
“Ni kan hujung minggu, mana ada keja lain..holiday. Boring-boring saya gi la memancing, salahkah?”


..Ni pun cerita ustazah tu juga. Sebenarnya tak salah gi memancing ni kalau betul kena pada masanya. Tapi yang menjadi persoalannya, betulkah takde keja lain? Musuh-musuh Islam bekerja siang malam, pagi ke petang tidak kira hari bekerja atau hujung minggu, merancang strategi untuk memurtadkan Islam, tapi kita masih mampu bersenang lenang dan sentiasa mahu berada dalam zon yang selesa..Ingat jundullah, kebatilan yang terancang mampu mengalahkan kebenaran yang tidak terancang!
Kesimpulannya, banyak lagi keja yang perlu kita lakukan untuk memartabatkan Islam ni terutama di Sabah. Ana doakan semua sahabat pj8 istiqamah dan dipermudahkan urusan dunia akhirat..Doakan juga agar ana sentiasa Thabat dan istiqamah dalam Islam..


P/s: Peringatan untuk diri sendiri dan sahabat2 yang nak berdakwah di luar…

Rabu, 29 April 2009

Memburu Cinta ILahi

Masa yang berlalu jangan kau tangisi. Biarlah ia menjadi lipatan sejarah. Masa yang akan datang jangan terasa kita yang punya. Bukankah ketetapan itu ketentuan Allah Ta’ala? Dia yang menjadikanmu. Dia jugalah yang berhak mengatur hidupmu. Ketetapan itu pasti berlaku, tidak ke depan dan tidak ke belakang. Walau satu detik sekalipun. Apakah sudah lupa pada janji “Sesungguhnya sembahyangku, ibadahku, hidupku dan matiku untuk ALLAH, Tuhan sekalian alam." (Al-An'am : 162). Sesuatu yang terlintas di akal fikiranmu, gerak itu ilham Tuhanmu. Ia mungkin berlaku dan mungkin juga tidak. Bukan semestinya setiap lintasan itu engkau layan. Timbanglah dengan rasionalmu. Kau akan diuji. Ujian itu bermacam-macam; ada yang zahir dan ada yang batin. Dalam menghadapi ujian zahir, ramai yang bertahan; pun begitu tatkala berdepan dengan ujian batin, ramai yang tergelincir dan kecundang. Ingatlah, mencari cinta, kasih dan sayang bukanlah mudah. Dengarkah kau? Namamu dipanggil berulang-ulang kali dan suara itu menusuk kalbu menikam jantung hatimu, bertubi-tubi berulang kali. Itulah suara kekasih yang memanggil:

“Ayuh ke mari wahai hamba-Ku, ke marilah dalam pangkuan-Ku. Ke marilah dalam ribaan kasih-Ku. Aku rindu padamu. Kasihan hamba-Ku. Sudah hampir terbakar hangus jantungmu, remuk berkecai hatimu. Siang dan malam bagai tak kau hirau lagi. Badai cintamu yang menggila bila akan reda? Ini Aku datang. Bukankah Aku yang kau cari? Terpadam sudahkah api rindumu? Cair sudahkah lilin cintamu? Aku juga kasih padamu. Aku juga rindu padamu. Aku juga cinta padamu. Sehasta engkau hampiri diri-Ku, sedepa Aku rapat kepadamu. Engkau berjalan kepada-Ku, Aku berlari kepadamu. Sambutlah wahai kekasih cinta-Ku. Jangan kau putuskan ikatan kasih ini. Kalau antara kita terpisah, terasing, terlerai tidak ada ikatan. Aku adalah Aku, engkau adalah engkau - maka Aku tetap Yang Esa, yang berkuasa, yang gagah, tidak rosak dan tidak binasa; manakala engkau tetap engkau yang lemah, yang jahil, yang hina, yang hancur, yang rosak dan yang binasa. Maka, sekali ikatan ini tersimpul, jangan berani kau buka dan leraikan. Aku tidak pernah khianat dalam cinta. Cinta-Ku agung, suci dan mulia. Jangan sia-siakan cinta-Ku. Cinta-Ku kekal abadi dan sejati. Tidak akan kau jumpa cinta seagung cinta-Ku. Jangan kau khianat, jangan kau curang. Kelak akan Aku hukum. Ingat, murka-Ku setara dengan cinta-Ku. Tidak ada bumi yang sanggup menanggung. Kelak kau Aku campak ke kerak api Neraka dan tidak Aku pandang engkau buat selamanya. Maka itu awaslah! Jika inginkan cinta-Ku, bersiap sedialah, engkau akan Aku uji. Benarkah cinta-Ku yang kau cari atau kau hanya memburu syurga-Ku dan lari dari Neraka-Ku. Aku masih mencari cinta agung sesuci kasih Muhammad kepada-Ku. Letakkanlah cinta Muhammad sebagai neraca cintamu kepada-Ku. Cinta Muhammad adalah kayu ukur cinta makhluk kepada Tuhannya. Dia mencintai-Ku segenap jiwa dan raganya. Semuanya telah diserahkan. Semuanya telah dikorbankan. Dirinya menjadi tebusan menebus cinta. Muhammad membeli cinta dengan nyawanya. Nah! Kau pula menagih cinta-Ku dengan apa?"

Apakah jawapan kita? Sudah diceritakan secara terperinci kisah kasih, cinta dan rindu. Usahlah lagi kita dibuai hanyut dalam cinta nafsu yang melulu. Carilah cinta suci, cinta agung, cinta yang kekal abadi tidak luntur dek zaman, tak lekang dek masa. Datanglah ombak badai yang menggila setara mana, namun cinta yang agung itu tetap kukuh tersimpan bagai mutiara di dasar lautan. Allah SWT tidak menzalimi hamba-hamba-Nya, namun kita yang selalu menzalimi diri sendiri. Kasihilah apa yang ada di dunia ini hanya kerana kasihnya kita kepada ALLAH. Cintailah apa yang ada di dunia ini hanya kerana cintanya kita kepada ALLAH. Sayangilah apa yang ada di dunia ini hanya kerana sayangnya kita kepada ALLAH. Semoga sayang kita, kasih kita, cinta kita, semata-mata kerana Allah. Pendayung sudah di tangan, perahu bersiap di lautan, terserah kepada insan, menuju jalan cinta yang disulami keredaan.

Rabu, 22 April 2009

Seloka Keluarga Amat

Salam wasilah pembuka bicara
Seloka Keluarga Amat hiburan semata
Keluarga ceria sentiasa bahagia
Berkongsi cerita pedoman bersama

Kampung Hyundai teratak keluarga
Tempat berteduh sepanjang masa
Solat bejemaah, makan bersama
Jadi amalan kami sekeluarga

Salam ta’aruf daripada ketua keluarga
Amat bin Kandalang bin Haji Mijan orangnya
Mendidik kami sepenuh jiwa
Agar berbakti kepada agama dan nusa

Sadayara Al-Pasain permaisuri keluarga
Menyayangi kami tak kira masa
Kawasan dapur katanya “mak yang berkuasa”
Inginkan menantu orang Sabah sahaja

Puteri sulung Nurfiah namanya
Lulusan diploma perakuanan dari kolej swasta
Bersifat tegas tetapi baik hati orangnya
Abang Saiful jejaka pilihan hatinya

Anak kedua berlagak ketua
Muslimin Agung gelaran dirinya
Orangnya celupar manis berbicara
Menjadi rebutan si anak dara

Azmi Amat anak ketiga
Ada kemahiran memandu kereta
Ketua Pelajar amanah buatnya
Sentiasa digeruni di kalangan keluarga

Muhd. Azdnan Amat manis orangnya
Rambutnya berdiri seperti wira
Bercita-cita menjadi satria
Semoga menjadi Menteri Pertahanan Malaysia

Orangnya kemas gagah perkasa
Berbadan kurus kacak orangnya
Ingin menjadi Ketua Polis negara
Abdul Asri alias Asbi itulah gerangannya

Puteri bongsu Nurfarina namanya
Siti Nurhaliza artis kegemarannya
Kalau ke sekolah bertudung manis orangnya
Sudah ditempah anak saudara sebapa

Hafizam Amat comel orangnya
Matanya bulat macam bola
Dodot, Dadek, panggilan manja dirinya
Menjadi kesayangan kami sekeluarga

Hidup ini hanya sementara
Senda gurauan hiasan semata
Si Mickey penghibur kami sekeluarga
Sekalipun dia sekadar hamster semata-mata

Kepada ILahi kami panjatkan doa
Moga sentiasa dalam iman dan takwa
Terhindar daripada khianat manusia
Agar sejahtera, aman, sentosa

Sekian dulu seloka hamba
Tidak berniat menunjuk bangga
Sekadar berkongsi cerita keluarga
Buat santapan jiwa dan minda

Assalamu'alaikum...

Buat sahabat yang dikasihi kerana Allah S.W.T .....

Mantan ajk cendrahati rehlah pj08 hehehe.....ingin mencoretkan pesanan untuk sahabat sekalian...klu boleh ruangan blog nie diserikan dengan serba sedikit cerita latarbelakang diri, keluarga, dan kerjaya...atau pe2 je yang berkaitan dengan diri kalian.... tujuan supaya kita adik beradik lapan saling kenal wlu berjauhan kelak..... nak ceritakan perihal diri,keluarga@kerjaya boleh dalam pelbagai method seperti pantun, cerita lucu, seloka, dialog dan sebagainya.....sekian

Rabu, 15 April 2009

Perjuangan Kita Baru Bermula


Dengan nikmat ihsan, iman dan Islam kita rafakkan setinggi-tinggi kesyukuran atas perjalanan hidup yang menjadikan kita The ESQ Way 165 pada jalan yang penuh mehnah dan tribulasi ini. Tapisan demi tapisan, sama ada yang berupa tarbiyyah terus daripada Allah SWT atau yang diadakan untuk menguji wala’ dan komitednya kita untuk setia bergelar pendokong perjuangan Islam.

Telah hampir 10 tahun organisasi kita merangkak, bertatih dan berlari. Selama itu, pelbagai mehnah dan karenah telah diharungi, yang walau mampu mencalar gerak kerja, tidak pernah mampu mematikan terus langkah perjuangan. Peluang yang ada ini harus kita manfaatkan untuk mengukur semula prestasi diri kita. Sekalipun hanya beberapa minggu kita akan mematikan langkah perjuangan di kampus, hakikatnya perjuangan kita baru bermula.

Jika diimbas sirah, dalam durasi 13 tahun berdakwah di Makkah, Rasulullah s.a.w mampu menggoncang dan menukar akidah tradisi beratus-ratus orang Arab yang terkenal dengan keras kepala dan jahilnya. Kita pula bagaimana? Perlu kita tanyakan kepada diri kita, berapa jiwa yang telah kita sentuh, berapa hati yang berjaya kita bimbing, dan berapa orang yang telah kita tarik kepada agama Allah Subhanahu Wa Ta’ala?

Prioritinya perlu kita ajukan persoalan bahawa dengan usaha kita yang sedikit dan sambil lewa (asyik bergurau hingga ada yang terasa hati), betulkah kita diiktiraf sebagai pendukung syiar Islam di sisi Allah? Fiqhul Islam Dr. Yusof Qardhawi dalam bukunya Fiqh Aulawiyat meletakkan keutamaan pembinaan individu di atas pembinaan masyarakat. Hal ini bukanlah seruan kepada ahli supaya bertukar gelanggang perjuangan, tetapi ini adalah seruan supaya kita menghayati sedalamnya kata-kata Hassan Al-Banna didalam Risalah Ta’limnya, Islah Nafsak Wadh’u Ghairak. Firman-Nya: yang bermaksud :

"...Sesungguhnya Allah tidak merubah keadaan sesuatu kaum Muslimin sehingga mereka merubah keadaan yang ada pada diri mereka sendiri.." ( Surah Ar-Ra’d 13;11)

Dr. Yusof Qardhawi menyebut lagi bahawa yang dimaksudkan dengan pendidikan dan pembentukan individu adalah membina manusia mukmin, yang dapat memikul tanggungjawab misi dakwah; bertanggungjawab menyebarkan risalah Islam; tidak kedekut terhadap harta benda; tidak sayang terhadap jiwanya dalam melakukan perjuangan di jalan Allah.

Pada masa yang sama dia merupakan contoh hidup yang dapat menerapkan nilai-nilai agama dalam dirinya, sekaligus menarik orang lain untuk melakukan hal yang sama. Dalam dirinya orang melihat Islam yang benar-benar hidup. Sesuatu yang mustahil individu yang tidak cemerlang akhlaknya, gemilang ibadahnya, dan terbilang akidahnya mampu untuk menjadi suri teladan dalam perjuangan dakwah ini.

Justeru perlulah pendukung-pendukung syiar Islam berusaha bersungguh-sungguh menyatukan jiwa perjuangan dengan jiwa sufi, menampilkan imej yang soleh dan terbaik daripada semua aspek dan segi, agar dengan kemuliaan yang terpancar daripada dirinya mampu menggamit hati-hati mad’u mendekati ajaran Islam.

Setiap organisasi Islam itu perlunya ada seorang yang digelar ‘waliyyam mursyida’, setiap keputusannya mendapat petunjuk dan bimbingan terus daripada Allah Ta’ala. Sudah terlalu lama kita berada di dalam zon selesa. Sudah sampai masanya kita melebarkan sayap dakwah dan tarbiyah merentasi sempadan agama, menjangkaui kelompok kita dan melewati pagar-pagar kampus. Sudah sampai masanya kita turun dalam satu usaha yang konsisten dan bersungguh-sungguh di tengah-tengah masyarakat kampus khususnya dan masyarakat awam amnya untuk menyampaikan mesej kita dengan terbuka. Sudah sampai masanya kita belajar untuk benar-benar menginfakkan harta, tenaga dan diri kepada perjuangan mendaulatkan syiar Islam. Bagi merealisasikan imaginasi seindah fantasi ini kita memerlukan persiapan fikrah yang suci, jiwa yang kental, dan gerakan yang sepadu.

Akhirnya, perlulah kita berpegang teguh pada keyakinan bahawa dengan kesungguhan kita berjuang walau dalam jumlah yang sedikit, akan mendapat jaminan kemenangan di dunia dan akhirat. Perlulah kita bermuhasabah, sama ada kehadiran kita lebih banyak memberikan sumbangan atau menyekat kelancaran gerak kerja? Sama ada keberadaan kita bermatlamat untuk mendapatkan sesuatu atau memberikan sesuatu? Anda pasti ada jawapannya,. Ayuh, sama-sama kita berdoa “Ya Muqallibal Qulub, Thabbit Qulubana ‘ala Dinik wa ‘ala Ta’atik”, untuk perjuangan kita yang baru bermula.

Khamis, 2 April 2009

Angka Lapan

Nombor LAPAN disebut ‘pat’ atau ‘pat hau’ oleh masyarakat Tionghua. Bagi mereka angka lapan itu merupakan manifestasi kemewahan dan bertuah. Mereka yang percaya dengan Feng Shui menganggap angka lapan memberi tuah. Sekiranya sahabat-sahabiah pernah ke kasino (sudah pasti tak pernahkan? Sedangkan dakwah perlu menerobos sempadan tempat seperti yang dilakukan oleh Hassan al-Banna), nombor lapan pasti akan menjadi tumpuan di meja roulette.


Di mana-mana sahaja kasino di seantero dunia, masyarakat Tionghua (tak mustahil umat Melayu Islam juga) yang minat berjudi akan melonggokan chip yang banyak di angka lapan berbanding dengan nombor-nombor yang lain. Pasti akan terdengar jeritan ‘pat hau’ apabila bola sebesar biji guli berwarna putih yang berpusing-pusing di meja roulette itu tiba-tiba terhenti di angka lapan. Tuah sudah datang, ‘ong’ sudah bertandang. Yang kalah jangan meradang, yang menang jangan bersengkang. Itu hanya kepercayaan masyarakat Tionghua yang kita identifikasikan menganut agama Buddha. Hakikatnya judi adalah haram dalam Islam.

Saya tidak berniat bercerita terus tentang angka lapan di meja judi. Apa yang saya cuba sampaikan betapa angka lapan ini membawa tuah di mana sahaja. Mungkin suatu suratan atau kebetulan. Oleh sebab itu, perjalanan penuh mehnah dan tribulasi generasi kelapan (PJ8) dalam sebuah syarikat kecil bernama HM perlu dikongsikan. Maka tercetuslah idea melahirkan blog NUHIBBUKALLAH WA ISLAM, (Kami Mencintai Allah dan Islam) sebagai medan dakwah dan pengikat ukhuwah fillah antara sesama ahli tanpa menafikan hak menjadi dai’e kepada mahasiswa khususnya dan masyarakat luar amnya.

Tambahan pula tinggal sebulan sahaja lagi, ahli-ahli PJ8 akan meninggalkan perjuangan kampus untuk memberi laluan kepada para generasi muda penerus perjuangan Rasulullah s.a.w untuk memikul risalah dakwah ke segenap hati dan minda mahasiswa. Menyedari hakikat “kita ini bukan pemula, bukan juga pengakhir perjuangan, tetapi sebagai mata rantai perjuangan Rasulullah s.a.w”, maka perjuangan murni ini harus menjadi platform terbaik kepada kita mencapai redha Ilahi sebagai bekalan menuju kehidupan yang hakiki.

Terkenang saat beraku janji pada 1 Muharram 1427 bersamaan 31 Januari 2006. Detik yang terlalu manis untuk dikenang. Segala janji terpatri untuk menjadi pendokong. Ingatan bicara menjadi penghalang. Sewaktu syaitan datang bertandang. Mengajak insan yang lemah bermaksiat tanpa diundang. Saya akui, permulaan yang sukar untuk kami terima. Amanah itu terlalu berat untuk dipikul oleh kami, apatah lagi ilmu di dada sekadar secukup rasa.

Ilmu yang kurang ditambah menjadi bekalan, agar tidak ketinggalan berhadapan karenah insan. Risalah nubuwwah akan disampaikan, hatta halangan penguasa menjadi bebanan. Segala-galanya akan ditempuhi untuk mengajak umat ke arah amal ma’aruf wa nahi mungkar. Perjuangan ini perlu mengakar. Kemudiannya merimbun sebelum mampu merakyat di medan sakar. Pasti akan terasa kemanisan, sekalipun sekali-skala kepahitan menerjah menjadi kemuncup dalam perjuangan. Itulah tarbiyah daripada Tuhan untukmu PJ8.

Isnin, 30 Mac 2009

CORETAN BUAT PEJUANG


Pejuang…
Dunia hari ini menyaksikan kegersangan
Pewaris agung risalah baginda Rasulullah S.A.W
Tegarkah dirimu melihat keagungan Islam kian lenyap
Hilang di bawa arus ketamadunan dunia yang kian pudar serinya
Hari demi hari tanpa meninggalkan kesan.
Sanggupkah kalian menemui Rabbul Izzati bersama amanah
yang belum tertunai? Sanggupkah???

Mujahid..Mujahidah
Perjuangan kita masih belum selesai
Selagi nyawa di kandung badan,
selagi mata masih bersinar,
Selagi urat masih berdenyut,
selagi matahari belum terbit di barat,
Selagi Islam belum terpasak di bumi,
Selagi itulah amanah ini belum selesai....

Wahai sahabat sekalian...
siapkanlah diri kalian sebaik mungkin untuk menempuhi
dugaan yang bakal mendatang,
bekalkan dirimu dengan keimanan dan
ketaqwaan agar bisa menjadi seperti para sahabat terdahulu.
Adakah ruang itu masih berbaki untuk kalian perbaiki kesilapan lalu
Membiarkan Islam di tindasi kafir durjana? Masih adakah???

Ingatlah wahai pejuang...
Dalam meneruskan amanah ini pelbagai dugaan yang mendatang.
Hadapilah ia dengan kesabaran dan ketaqwaan
Janganlah mengira dugaan secubit dugaan ini, diri kalian lemah
dan semangat pudar,
Kalian futur sebelum tiba saat dan waktunya.
Marilah wahai pejuang sekalian,
Kita mengorak langkah bersama berganding
menunaikan hak dan amanah ini
Jangan kalian putus asa,
Bukankah kalian mahu Islam bersinar gemilang???

Ingatkah kalian...
Ikrar dan janji kalian sewaktu tika dahulu?
”diriku ini ku wakafkan hanya untuk Islam,
selagi mataku masih belum terpejam,
selagi jasadku belum diselimuti tanah”
Pejuang sekalian, seandainya langkahmu terhenti,
Corakilah semula, sabar dan kuatkan kembali semangat.
Sememangnya hidup sebagai jundullah itu penuh kegetiran.
Thabatlah kalian wahai pejuang.
Tetapi,
Ingatlah syurga yang dijanjikan buat kalian,
Biarlah segetirmana dugaan yang mendatang,
Ianya hanya seketika cuma di dunia ini.
Takbir...Allahuakhbar, Allahuakhbar, Allahuakhbar....